Selesai tawaf, saya mencari tempat berhadapan Multazam untuk berdoa.

Saya berada berbetulan dengan Multazam dan kebetulan kawasan dihadapannya kosong.

Duduk bersimpuh, saya berdoa sementara menunggu waktu Subuh.

Ketika itu, kelihatan seorang lelaki kulit hitam dari Afrika (presepsi saya) datang dan duduk di sisi kanan.

Terlintas,

“Jika macam ni punya rupa, pasti orangnya kasar.”

Lalu, saya menghulurkan tangan untuk bersalam kepadanya.

Tiba-tiba lelaki itu bertanya dalam Bahasa Inggeris.

“Saya dari Nigeria, kamu dari mana?”

“Saya berasal dari Malaysia.”

“Kenapa orang Malaysia suka sekali berusaha mencium batu Hajar Aswad?” sambung lelaki itu.

“Mungkin kerana cinta. Kaabah adalah rumah Allah, dan Hajar Aswad adalah batu yang pernah dicium Rasulullah (s.a.w).

Maka mencium Hajar Aswad adalah refleksi cinta orang terhadap Allah dan Rasul-Nya”, jawab saya.

“Apakah orang Malaysia bertingkah laku seperti itu terhadap cinta Allah yang dianugerahkan kepada mereka?” tanyanya lagi.

“Maksud anda?

Cinta Allah seperti apa yang dianugerahkan kepada kami?”, jawab saya dengan bingung.

Lalu lelaki itu menjawab,

“Jika Allah menganugerahkan kalian isteri, anak-anak dan orang tua yang masih hidup, itulah wujud cinta Allah kepada kalian.”

Sambungnya lagi,

“Adakah orang-orang Malaysia, akan berusaha dengan keras dan gigih mencurahkan kasih sayang terhadap anak, isteri dan orang tua mereka yang masih hidup yang diamanahkan Allah sebagaimana mereka berusaha mencium Hajar Aswad?”

“Jika terhadap batu saja refleksi cinta kalian begitu dahsyat, lebih lagi terhadap makhluk Allah yang telah diamanahkan kepada kalian?”, tegasnya lagi.

Saya tercengang, hilang akal dan tak mampu berkata lagi.

Beliau maklumkan baru menyelesaikan PhD nya di Harvard University, USA, kemudian ditawar pekerjaan dan jawatan tinggi di sana.

Namun memilih untuk pulang membesarkan anak-anaknya seramai 6 orang, agar mampu menjadi Muslim yang baik.

Maka hancurlah semua prasangka saya terhadap orang ini.

Allah membayarnya ‘tunai’ saat itu juga.

Selesai solat Subuh, lelaki itu memberi nasihat yang akan kekal dalam ingatan hingga akhir hayat saya.

Katanya,

“Kejayaan haji atau umrah, mabrur atau tidak, dinilai bukan pada ketika menyelesaikan perbuatan-perbuatan haji atau umrah, seperti tawaf atau bahkan mencium Hajar Aswad, namun dinilai pada saat kita kembali.

Apakah kita mampu menunaikan amanah, anugerah, cinta dan kasih sayang Allah dengan bersungguh-sungguh, bersusah payah, mencurahkan kasih sayang kepada orang yang kita cintai, pekerjaan dan masyarakat.”

Saya genggam tangannya, memeluk erat dan mengucapkan terima kasih yang mendalam atas nasihat beliau.

Beliau tinggalkan saya dan hilang dari pandangan.

Saya sedar, inilah cara Allah menegur dan menyampaikan makna mencium Hajar Aswad.

Kawan,

Semoga Allah menjaga hati kita agar mudah menerima pesan halus dari-Nya. Aamiin.

Perkongsian dari grup Telegram/Tanpa Nama.
Foto ihsan: google.com/images.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *